Just another free Blogger theme

Recent Posts

Kamis, 16 Desember 2021


Di bandara mendarat tepat seperti jadual yang ada, proses biasa menunggu pengeluaran dan pengambilan bagasi. Garuda terbang, jadual terlaksana baik. Isi penumpang tidak bisa dikatakan jelek, termasuk penuh teriisi sekitar 70 %. Tahu juga saat chek in dan memasukan bagasi, iseng ngobrol karena memang kami termasuk awal yang datang, dan juga banyak tersedia konter untuk chek in. Hal ini karena kami ditanya mau pilih kursi di posisi mana? Lorong atau jendela. Kebetulan saya memang pilih jendela, iyah masih bisa katanya karena dari 140 terisi 80 kursi. Tapi kenapa sekarang gonjang ganjing yahh.... gaa ikutt ikuutt.

Hari ini belum bisa langsung chek ini hotel, karena memang masih pagi. Kami tetep pilih memuju Mercure hotel, setidaknya dapat titip barang bawaan kami. Setelah itu saya coba cari tempat sarapan, yang ternyata cukup sulit didapatkan. Panas cukup menyengat, berjalan di trotoar jalanan. Akhirnya diputuskan tuk makan dengan menu gudeg, mau coba gudeg di Papua barangkali bahannya bukan dari nangka muda. Ternyata yang jualnya wong jowo, pas ditanya tiang pundi, kulo jowo awit njogja. Pun lami tinggal ning mringki.. Nembe mawon mas jawabnya. Emangnya dah berapa tahun, ga sanggup saya make basa jowo lagi... mulai keteteran. Jawabnya baru 18 tahun.... terlalu si ibu ini bercanda yah 18 tahun baru. Mungkin saking betahnya...
Habis urusan kampung tengah selesai, dan tidak ada demo musik kroncongan dari sana. Mulai kita bahas kemana tujuan, akhirnya menuju satu tempat di daerah entrop untuk ambil kendaraan sewaan. Pesan grab, dan mobil pun tiba setelah menunggu sekitar 15 menit lamanya. Kami naik, dan saya kebetulan duduk di depan samping pak kusir yang sedang bekerja... nah jadi bercanda lagi. 

Dari tampang muka dan wajahnya kayaknya jauh dari warga pribumi. Saya coba tanya basa basi dari mana pak mulai sok akrab, membuka percakapan. Saya dari makasar, jawabnya. Padahal kalo ga dijawab pun saya sudah tahu dari mana itu karena pernah saya kenal. Aga kareba daeng, saya lanjut pertanyaan.. Dia jawab sambil senyum simpul, kareba baik baik.. dia jawab setengah setengah, aihh bapak ini bisa juga katanya. 

Saya pun cerita pernah 18 tahun di Kalimantan dan banyak teman bahkan jadi saudara dari sulawesi selatan. Dan akhirnya dia pun sampaikan kalo perlu ada apa apa catat saja no hape saya. Bapak jalil namanya, sudah 20 tahun di Papua cerita perkembangan munculnya hotel hotel. Tidak saya sampaikan kalo tadi pagi juga kita sudah berkenalan dengan sopir dari bandara, anak muda dengan tampilan preman badan penuh tato, mobil knalpot racing ... dia pun orang sulawesi selatan ini bener baru 5 tahun katanya.


Tiba ditujuan, turun kami kebetulan teman ada kenalan di papua yang juga orang bandung dan menawarkan ada mobil yang bisa disewakan karena dari pada ga dipakai katanya. Kami disambut oleh dua orang, yang satu muda dah ketebak yang ini temannya temanku soalnya satu nya tampak sudah kakek kakek... Saya bersalaman karena dikenalkan sama temanku, ini juga orang sunda katanya, ti Cianjur kawitna.... ehhh saya pun salam dan nyapa kumaha damang pak.. tos lami di dieu, dan dijawab ya baru juga 50 tahun... atuhh pak 50 tahun mah dah incuan, kata saya teh.. ga perlu di terjemahkan yahh... duhh si bapak betah apa doyan.


Setelah membawa kendaraan sewaan, lanjut ke seseorang yang akan sangat membantu menurut yang mempromosikannya.Karena tidak tahu jalan akhirnya kami percayakan sepenuhnya sama mbah gogel. Dan perjalanan pun dimulai, kami berbelok ke kiri tidak tahu nama jalannya tapi jalannya mulai mengecil dan berkelok. Saya yang terbiasa bawa kendaraanpun dibuat rada berdenyut pantat ini, soalnya dah berapa kali kejadian mobil yang terengah ditanjakan, bahkan berhenti karena ga kuat. Yang menurut saya itu karena dipaksakan dengan gigi tinggi dan mesin ga kuat. Belum lagi motor bagai kan tank baja ga ada matinya. Lebih baik kita yang mundur kalo begini.


Yang kami temui adalah direktur PDAM kota Jayapura, yang ternyata asalnya dari Cikampek, bapak Sutisna, belum berani bertanya kok bisa yah... cerita kilas balik kalo dia support tim jabar di pelaksanaan PON kemarin... hmm kalo darah salembur mah tetep aja ya pak... Ngomong ngomong bapak nya ini sudah 29 tahun di Papua, baru atau sudah lama ngga yahh.. sekali lagi belum berani tanya. Beliau berperan dari nol di PDAM kota Jayapura, dan turut membesarkan PDAM Jayapura dengan berbagai produk inovasinya. Akhirnya kami ikut berfoto tuk promosi air mineral produksi PDAM Jayapura... cistt pasti pake jempol atuh... dan sekali lagi saya belum tanya apa arti merk Robonholo dari minuman kemasan itu... kita janjian tuk lanjutin pembicaraan nanti selepas magrib, karena waktu jumatan tiba.... ga da terdengar azan dari pengeras suara.... jangan tanya....
Kapan saya ketemu pribumi? 
Hhmm setengah satu... wahai kantuk datanglahhhhh
 
Jayapura, Jumat 29 Oktober 2021

Categories:


Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit. Pellentesque volutpat volutpat nibh nec posuere. Donec auctor arcut pretium consequat. Contact me 123@abc.com

0 komentar:

Posting Komentar