Postingan

Menampilkan postingan dari 2012

LEMBAYUNG DI ATAS SABUGA

Sore ini, seperti sore kemarin Jalanan Bandung tak juga dingin Angkuh dalam diam yang tak biasa Melecut gerak helaan manusia Terawang pikir dalam ombak kehidupan Menjemput siapapun dalam lamunan Barisan asa menyergap dalam dekapan Menunggu waktu terkepal genggaman Hari berlari demi satu harapan Diam menjadi arti tertinggal Kemana harus menyusur tegalan Lembayung di atas Sabuga ... Lembayung di atas Sabuga Keindahan yang tidak terkira Seperti sore itu tengadah raga Ya Tuhan ... Mengapa .. Kehidupan Taman Sari mulai sepi Burung ke sarang hilangkan penat diri Lampu malam telah menggantikan Begitulah kehidupan harus berjalan Sore ini kembali kutelusuri Bongkah dan karat kehidupan Menuju titik yang tidak kumengerti Sampai kapan deraian air tak berhujan Lembayung di atas Sabuga Damai indahmu mematri diriku ... Bandung, Awal Mei 2005

PANCASONA WISATA PUNCLUT

PUNCLUT. Puncak Ciumbuleuit Utara, demikian nama yang dikenal warga Kota Bandung. Satu tempat di bagian Utara Bandung, termasuk wilayah administrasi Kelurahan Ciumbuleuit Kecamatan Cidadap. Luas Kawasan Punclut Kota Bandung adalah sekitar 268 ha, dengan topografi bergelombang dan berbukit, terletak pada ketinggian ± 800 m s/d 1.000 m dpl. Punclut, sekarang lebih dikenal karena hebohnya perebutan tatanan daerah itu, dan lebih bernuansa politis. Padahal Punclut merupakan daerah potensial dilihat dari fungsi ekologis, maupun sosial ekonominya. Terlihat di setiap hari libur atau di hari Minggu penuh diserbu ribuan warga Kota Bandung. Menurut sejarahnya, konon tanah punclut adalah bekas perkebunan teh warisan jaman kolonial dahulunya. Kemudian sebagai tanah erpacht tersebut telah beberapa kali ganti status kepemilikan. Dari tanah negara, kemudian dihibahkan ke beberapa “Nama” sebagai bentuk penghargaan kepada sejumlah tokoh Jabar. Selanjutnya tahun 1997 direvisi dengan dikembalikan ke ne

SAVE ANIMAL FROM CIREMAI MOUNTAIN WEST JAVA

Gambar
Animal from Ciremai catch in the back home at the village Kalapa Gunung Kuningan residence.  The animal is panthera pardus (Macan tutul jawa), hunggry and disorientasi because dry season in the forest of Ciremai Mountain.  Save this animal just stay under 10 populations in the Ciremai Mountain Forest... Selamatkan Binatang yang masuk katagori Kucing ini, Macan Tutul biasa disebut orang, hanya tinggal berbilang jari yang masih bertahan di hutan hutan pulau Jawa.  Nasib mereka semakin tergusur oleh perkembangan jelajah manusia yang semakin mendesak habitat mereka.  Baru baru ini, tertangkap seekor Macan Tutul Jawa ( Panthera Pardus ) di belakang rumah warga di Desa Kelapa Gunung Kuningan Jawa barat.  Binatang tersebut disinyalir adalah salah seekor yang tinggal di kawasan Taman Nasional Gunung Ciremai.  Dan kemudian melakukan turun gunung karena di habitatnya, telah dirasa kekurangan makanan.  Kemudian terjebak di kandang ayam milik salah seorang warga desa tersebut. Gejala demikian,

ASAM URAT DAN TEMPUYUNG

Gambar
Dari penjelasan mengenai asam urat sebelumnya, pengalaman yang saya rasakan sungguh mengkhawatirkan.  Betapa tidak secara fisik kita akan tampak normal dan tidak menunjukan seperti orang yang sedang sakit parah. Tetapi wajah akan tampak menyeringai tatkala kita beraktivitas seperti berjalan.  Sakit luar biasa nyeri terasa di kaki, saya tidak dapat menjelaskan di sebelah mana sakit sebenarnya.  Yang ada adalah rasa nyeri terasa ketika telapak kaki dijejakkan ke tanah.  Bengkak akan tampak kemudian, disertai panas di sekitar daerah yang sakit.  Bila sudah kumat demikian barulah kita menyadari, hal hal yang menjadi pantangan sebelumnya.  Hanya saja saking terlalu banyaknya bahan makanan yang menjadi pantang, seringkali ini tidak disadari akan menjadi pemicu timbulnya nyeri pada anggota tubuh kita. Ada berbagai obat yang ditawarkan oleh berbagai kalangan, dari mulai obat China juga dari resep dokter.  Kendala yang ada hampir pasti kita tidak dapat berkomunikasi lepas dengan dokter jika k

The Monkey After Passed School

Gambar
Dibanyak kesempatan dan terutama di persimpangan jalan yang ramai di kota Bandung saat ini banyak sekali pertunjukan. Banyak terlihat pemandangan Circus jalanan dengan melibatkan monyet sebagai pemeran utamanya.  Orang lebih mengenalnya sebagai topeng Monyet, ya... Sarimin pergi ke pasar begitulah orang sudah terbiasa latah.  Yang menjadi perhatian saya adalah, dahulu kita menganggap langka untuk melihat dan menonton pertunjukan tersebut.  Karena memang pertunjukan tersebut hanya dilakukan oleh mereka sambil berkeliling. Berpindah tempat, sehingga kita menjadi terhibur kala ada pertunjukan yang mampir di sekitar tempat tinggal kita. Sekarang pertunjukan tersebut banyak ditemukan di setiap perempatan jalanan di kota Bandung, entah di kota lainnya.  Bukan hanya di tempat tersebut, di tanjakan Jatinangor menuju Sumedang pun tak luput dari pertunjukan serupa. Memanfaatkan situasi jalanan yang macet, dan di antara antrean mobil tersebut mereka mempertontonkan kebolehan dari para Seniman

GOUT (ASAM URAT)

Saat Pertama saya terkena penyakit ini adalah tidak mengerti apa yang terjadi.   Pada suatu hari, bangun pagi hari saya tidak dapat menjejakan kaki di lantai, sakit luar biasa.   Saya ingat ingat bahwa kemarinnya tidak terjadi hal hal penyebab sakit seperti keseleo atau terkilir… Dan sakit itu tidak hilang sampai seminggu bahkan lebih.   Tersiksa memang di usia yang masih tergolong muda, sudah berjalan terpincang pincang bahkan diseret seret saking nyeri yang luar biasa.   Kemudian hari baru diketahui kalau yang demikian adalah karena asam urat… Nah dalam rangka berbagi, ini yang diketahui : Penyakit asam urat disebabkan oleh menumpuknya kristal asam urat yang dihasilkan dari metabolisme zat purin. Oleh karena itu, untuk mengurangi kadar asam urat, Anda harus mengurangi konsumsi makanan yang banyak mengandung zat purin . Sebenarnya makanan berikut adalah sebagian besar makanan favorit, Berikut adalah contoh makanan yang menjadi pantangan bagi penderita penyakit asam urat: Jero

Children on the street

Gambar
Peduli kemanusiaan... Itu adalah hal yang baik, dan memang kalau kita perhatikan ternyata semakin hari jalanan di berbagai kota bukannya berkurang dari aktivitas anak anak, malah semakin bertambah.  Berbagai aktivitas yang dilakukan, baik itu mengamen dengan hanya diiringi tepuk tangan, kecrekan dari tutup botol, bahkan ada yang cukup simpatik dengan permainan biolanya.  Belum lagi aktifitas lain seperti menjadi rekan sekerja dari pemain akrobat yang sekarang menggejala, yakni topeng monyet.  Kemacetan di jalanan telah  menjadi inspirasi bagi berbagai kalangan untuk mengais rezeki.  Pengguna jalan, memberikan sekedar uang dari yang iklas ingin membantu, ketakutan karena khawatir dijailin, atau bahkan memberikan tanpa perasaan karena sudah tersedia recehan di dashboard mobil Anda. Bagaimana jika Kita perhatikan dengan robot robot cilik yang sekarang tengah menjadi trend dalam penggalangan dana dari berbagai kalangan, baik dari Yayasan atau pun Komunitas Peduli.  Ya, bila anda bertem

Keep Smiling...

Gambar
Hari ini tanggal 10 Oktober 2012, dimana pada tanggal tersebut diperingati sebagai Hari Kesehatan Mental Se Dunia.  Tidak banyak yang mengetahuinya mungkin, jangankan yang se dunia, saat ini peringatan hari besar Nasional pun sudah banyak terlupakan (bukan melupakan).  Nah ini juga adalah bagian dari stress, karena berbagai persoalan yang ada, dari mulai dapur masing masing hingga ke persoalan politik dalam negeri yang semrawut. Di perparah dengan kacaunya tatanan berbangsa dan bernegara, dimana antar Institusi saling serang. Korupsi demikian menggurita, tidak malu lagi tampil wajah sebagai Koruptor.  Dengan dalih rasa kemanusiaan, meminta belas kasih dari berbagai Kom Nas.  Harusnya diberlakukan juga azas pembuktian terbalik, yaitu bahwa mereka saat melakukan tindakan yang menyimpang sama sekali tidak mengingat berapa juta masyarakat yang di dzolimi!!!. Tetapi, mengapa saat mereka telah di Bui (proses tahanan/sidang) selalu meminta belas kasih pada Hakim juga Komnas Ham/perlindungan

Safety Or Sustainable?

Gambar
Saat ini banyak hal yang menjadi pertentangan, atau menjadi hal yang dilematis antara Kelestarian disatu sisi dengan perkembangan pembangunan di sisi lainnya.  Misalnya dengan memperhatikan adanya Pohon yang tetap dibiarkan walau itu cukup menggangu karena memakan badan jalan hampir satu meter.  Bukan kah ini juga membahayakan bagi keselamatan pengguna jalan raya? kalau sudah demikian sisi mana yang akan anda lakukan? Pohon yang Berada di badan Jalan Margacinta Kota Bandung, ada sekitar 6 pohon yang mirip keadaannya, dan tampaknya cukup mengganggu pengguna Jalan. Mari kita berdayakan pikiran kita, Kelestarian atau Keselamatan?

PINANG YANG MALANG

Akulah yang menangis disaat orang-orang sedang bersuka ria, suka ria pesta kemerdekaan. Bukannya aku A nasionalis. Tapi aku sedang menjalankan pengorbanan berupa ibadahku terakhir sebagai batang Panjat Pinang. Saat sekarang jutaan kawanku se Indonesia tengah dipajang di tengah lapang, menjadi tontonan segenap warga dalam suka rianya. Semua berteriak suka ceria ... Merdeeekaaa. Seminggu kemudian aku menjadi batang yang ditinggalkan. Tidak ada lagi yang peduli ditinggal dalam kesendirian. Padahal saat menjelang tujuh belasan, berlomba orang mendapatkan batangku. Mereka rela menukar tubuhku hingga empat ratus ribu rupiah. Harga ku semakin mahal karena banyaknya permintaan, sementara untuk mendapatkanku kian sulit. Semakin tahun gegap gempita pesta raya merdeka selalu semarak, tetapi semakin tahun kawan-kawanku semakin langka. Berapa tahun lagi Pesta merdeka bangsa ini masih ada dengan kehadiran tubuhku si pohon Pinang? Entah siapa yang memulai keriaan dengan acar

Hujan Sebagai Berkah

Menurut Badan Meteorologi dan Geofisika musim hujan akan datang di bulan Oktober, kenyataannya untuk Bandung dan sekitarnya dalam sebulan ini telah kerap turun hujan. Hujan adalah berkah maka tatkala hujan kita dianjurkan berdoa,.apakah ada hujan yang merupakan bencana? Akhir-akhir ini sering kita mendengar berita bencana alam yang kenyataannya dibarengi hujan. Banjir bandang ataupun tanah longsor yang terjadi di berbagai daerah di Indonesia ataupun yang terjadi di luar negeri sana selalu disertai dengan peristiwa hujan. Bagaimana Al-Quran memandang tentang peristiwa hujan? Banyak ayat yang membahas peristiwa alam yang satu ini. Awalnya hujan terjadi dari awan yang merupakan kumpulan uap air dari peristiwa penguapan yang terjadi di permukaan bumi. Dari lautan, danau, sungai bahkan peristiwa penguapan yang dialami oleh tumbuhan dengan evapotranspirasi . Uap air naik ke atas dan membentuk awan dan dengan bantuan angin terkumpul menjadi satu, saat mencapai keadaan jenuh mak

Wujud Syukur dengan Hemat Air

Kesulitan tersedianya air tawar utamanya air bersih, mudah kita temukan di berbagai tempat. Apalagi sekarang menjelang musim kemarau merupakan waktu terbaik untuk mengingat itu. Waduk Saguling memprihatinkan demikian berita (PR, 22/07/05), Apalagi nanti terutama saat musim kemarau berlangsung akan terlihat bagaimana sulitnya mendapatkan air bersih. Bahkan banyak d antara masyarakat kita harus antre berjam-jam hanya untuk mendapatkan beberapa liter air saja. Atau di tempat lain masyarakat harus berjalan berkilo-kilo meter, juga hanya untuk mendapat beberapa liter air. Memprihatinkan. Indonesia termasuk negara nomor lima dari sembilan negara yang kaya akan air di dunia, dengan curah hujan mencapai rata-rata 2.779 mm/tahun. Sedang potensi air diperkirakan mencapai 15.000 m3/kapita/tahun, lebih tinggi dari potensi rata-rata pasokan air dunia yang hanya 8.000 m3/kapita/tahun. Akibat dari kebutuhan yang terus meningkat menyebabkan eksploitasi terhadap sumberdaya air tel

Namaku Lantis

Namaku Lantis ! Oleh YAYAN HENRI DANISUKMARA PERKENALKAN namaku Lantis, alias lahan kritis. Sekarang aku sedang banyak digunjingkan orang, khususnya di Jabar. Namaku tengah naik daun. Aku jadi bahan pembicaraan antara lembaga eksekutif dan legislatif. Perlu aku jelaskan, sebenarnya aku terlahir dengan nama Lanhij alias lahan hijau. Demikian dulu aku terlahir dari ibu (Sang Air) dan bapak (Sang Hutan) memberi nama saat kelahiranku tiba. Karena banyak manusia yang usil atas kecantikanku maka aku "disulap" menjadi Lantis . Aku sekarang merana. Sebenarnya tidak demikian kehendakku. Aku selalu bekerja dengan sekuat tenaga demi kepuasan manusia. Tapi, kebanyakan manusia tidak memberikan kesempatan kepadaku untuk istirahat dan memenuhi kebutuhan "biologisku". Aku selalu dipaksa dijemur di matahari siang dan dibiarkan kehujanan tanpa diselimuti. Kalau aku menggigil kedinginan dan kugerakkan badanku, lantas manusia menudingku sebagai bencana longsor.